February 1, 2023

Sahara adalah gurun terbesar di dunia, meliputi wilayah dari Mauritania, Sahara Barat, Aljazair, Niger, dan Mesir. Ini juga mencakup sebagian Sudan, Libya, Chad dan Mali; ditambah, bagian dari Maroko dan Tunisia. Nama “Sahara” berasal dari bahasa Tuareg (suku setempat) “tenere”, yang berarti “gurun”.

Meskipun curah hujan musiman, Sahara tetap sangat kering. Sungai mengalir melalui wilayah tersebut tetapi hanya Sungai Nil dan Niger yang permanen. Sisanya diciptakan oleh hujan sesekali dan menjadi kering saat cuaca berubah. Oasis dapat ditemukan di beberapa daerah di mana terdapat akuifer bawah tanah.

Ribuan tahun yang lalu, berdasarkan petroglif yang ditemukan di bebatuan dan artefak di daerah tersebut, Sahara memiliki lebih banyak kelembapan dan kehidupan daripada sekarang. Saat ini, Sahara semakin besar cakupannya. Dikatakan bahwa Sahara berkembang sebanyak 30 mil per tahun.

Pemanasan global dan pertanian adalah alasan di balik fenomena ini. Meskipun demikian, beberapa spesies tumbuhan dan hewan telah belajar beradaptasi dengan lingkungan yang keras.

Fauna

Sahara Hewan yang paling banyak dijinakkan di Sahara adalah kambing dan unta dromedaris. Karena daya tahan dan kecepatannya, unta dromedaris adalah hewan favorit para pengembara.

Kalajengking “penguntit maut” (Leirurus quinquestriatus) juga merupakan salah satu organisme hidup yang bertahan hidup di padang pasir. Racunnya sangat berbahaya tetapi jarang membunuh orang dewasa yang sehat.

Biawak, ular berbisa pasir, fennec fox, hyrax dan burung unta, burung yang tidak bisa terbang yang menjadi langka, masih bisa ditemukan di wilayah tersebut. Addax, antelop putih besar yang telah menjadi jenis spesies langka juga dapat ditemukan di sini. Faktanya, Addax telah sepenuhnya beradaptasi dengan kondisi gurun dan dapat bertahan di sana selama berbulan-bulan, bahkan setahun penuh, tanpa minum.

Cheetah Sahara adalah hewan yang sangat berhati-hati yang melarikan diri dari kehadiran manusia, dengan hanya beberapa ratus yang tersisa dari populasinya.

Burung yang terlihat terbang di langit Sahara adalah kunang-kunang tenggorokan hitam dan paruh perak Afrika di antara spesies lainnya. Spesies burung sudah berjumlah lebih dari 300.

Hewan lain yang hidup di Sahara termasuk kijang liar, antelop, serigala, rubah, musang dan hyena gerbil serta jerboa, cape hare, landak gurun, domba barbar dan onyx. Di sini Anda juga akan menemukan beberapa rusa, keledai liar, babon, rubah pasir, musang dan musang.

Burung hantu elang gurun, burung besar berwarna coklat dan putih yang disebut bustard Houbara menyamarkan diri mereka di bawah pasir dan bebatuan sambil mencari hewan pengerat dan kadal.

Antelop Addax dan oryx adalah salah satu spesies yang paling terancam dari semua satwa liar gurun karena perburuan hewan.

Salah satu spesies penting di kawasan ekologi adalah kumbang scarab. Dipercaya dalam mitologi Mesir kuno bahwa serangga ini diasosiasikan dengan kehidupan baru dan kelahiran kembali. Kumbang scarab tumbuh subur di gurun Sahara hingga saat ini, untuk informasi-informasi menarik lainnya di PelangiIndonesia.net.

Banyak hewan gurun mencari makan pada malam hari karena suhu yang lebih dingin. Lebih nyaman bagi mereka untuk berburu tanpa terik matahari gurun.

Flora Sahara

Mengingat cakupan wilayah yang luas, spesies flora di Gurun Sahara tengah diperkirakan hanya mencakup lebih atau kurang dari 500 spesies. Sebagian besar milik xerophytes dan tanaman fana (secara lokal disebut Acheb), dengan halophytes di daerah basah.

Berbagai sukulen, lumut, dan semak dapat ditemukan di sepanjang Mauritania dan Sahara Barat. Mereka ditopang oleh daerah yang dihasilkan kelembaban dari Pantai Atlantik. Vegetasi lainnya termasuk petak-petak rerumputan, semak dan pohon yang tersebar yang sebagian besar ditemukan di dataran tinggi, juga di oasis dan dekat dasar sungai. Beberapa spesies tanaman telah sepenuhnya menyesuaikan diri dengan iklim. Ia bahkan dapat berkecambah dalam waktu 3 hari setelah hujan dan memperbanyak benih dalam waktu 2 minggu setelahnya.

Kurma, jagung, dan buah-buahan juga tumbuh di sekitar 200.000 kilometer persegi Oasis Sahara yang subur. Beberapa daerah subur ini dialiri oleh sungai dan cekungan bawah tanah yang dapat ditemukan di cekungan (daerah di bawah permukaan laut) dan sumur artesis.

Secara umum, selain lingkungan gurun yang sudah tidak ramah, flora dan fauna juga merasakan tekanan zaman yang semakin meningkat. Perubahan iklim yang terus berlanjut dan eksploitasi manusia terhadap gurun semakin meningkatkan tekanan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *